S H A R I T A
Sweet Touch

touch bellow image to get more!



posting! GODDE$$
hello lovely readers! welcome to Feby's blog. Please enjoy!


find me here!

twitter
facebook
instagram
polyvore
Talk with me ^^



Credits!

Basecode: Nurul AtiQah
Template by: Nida
Re-Edited By: Feby Sarita

past or future!


Nonton Bola ala Kondangan


Batik, bagiku, seorang gadis berumur 21 tahun ya emang terkesan tua dan resmi. Pernah suatu hari, aku memakai batik ke kampus, temen-temen langsung ngrespon “mau kondangan kemana, Bu??” okeh, semenjak hari itu, aku ga pernah memakai batik ke kampus. Trus, aku pakai batik kemana donk? Agak aneh kan kalo makai batik ke warnet atau sekedar keluar buat beli gorengan.

Ada jawaban baru nih! Pakai aja kalo nonton bola!!! Hari gini masi pakai jersey?! trend anak muda kali ini ngubah persepsi kita saat nonton bola. Whats, nonton bola pake batik??? Pak Lurah juga ga bakal make batik waktu nonton bola. Belom liat kan batik yang aku maksud seperti apa…


Silahkan katain aku kudet (kurang update) soal yang satu ini. okeh, sebagai salah satu anak muda yang suka fesyen, aku baru tau kalo ada batik motif bola.

Pengen nambah peluang supaya menang  di kontes VoA, aku “bongkar” berita-berita yang bisa aku repost di blog. Nyarinya sih yang simple+kesukaanku, yaitu ga jauh-jauh soal lifestyle. Kaget waktu aku buka artikel. Suwer-tekewer-kewer, ini pertama kalinya aku baca kalo generasi kreatif Indonesia skarang udah ngmodif batik pake motif bola.

Nambah-nambah info, aku searching via empu google, tertanya batik bola itu bukan barang baru (mati gw, ternyata baju jenis gini udah dari lama ngtrend, dan gw baru tau sekarang.oh maigat, bener-bener kudet deh gw). Gampang banget aku nemuin beraneka ragam logo klub bola di baju batik.

Apalagi, sebentar lagi bakal dihelat pertandingan antar negara Eropa alias Euro. Bingung nonton negara kesayangan di rumah sendirian? Nonton Bareng donk. Nah, biar makin G4Ho3L, jangan pakai jersey, coba deh pakai batik bola.

Awalnya, aku kira motif bola cuma ada di sprei atau bed-cover. Ternyata antusiasme mengenai bola sudah ‘mengusik’ kebudayaan asli Indonesia. Munculnya batik bola ini pun dapat dianggap sebagai apresiasi dalam menjaga kebudayaan bangsa. Semakin kita sering menggunakannya, dapat digolongkan dalam usaha untuk menkokohkan rasa cinta terhadap produk dalam negeri. Jangan sampai, ada negara tetangga yang ngakui batik sebagai budaya mereka lagi loh.

Bayangin aja deh, gimana kalo Gelora Bung Karno penuh ama supporter bola yang make batik!!! Pasti rasa nasionalismenya makin membara. Apalagi kalo itu pertandingan antar-negara, sambil nyanyi Indonesia Raya dengan penuh semangat dan rasa kesatuan. WAW!

Ah!seharusnya, rombongan Inter Milan yang kemarin sempet dateng ke Indonesia dikasi oleh-oleh batik bola motif hitam-biru ala Inter Milan ya. Mereka pasti seneng kalo ada yang ngasi. (tapi sayangnya, mase banyak yang kudet soal batik bola kaya’ gw, jadinya ga ada yang punya inisiatif buat ngasi mereka batik bola deh)

Manfaatin rasa kecintaan terhadap si kulit bundar ini, para pengerajin batik jeli melihat peluang yang ada. Pemasaran batik bola ini ternyata ga kala dengan baju-baju ala Korea yang menumpuk di lemari anak muda jaman sekarang. Sebagian besar, produk modifikasi ini dijual melalui online. Memanfaatkan kegemaran anak muda yang terpaku online di depan layar komputer, dengan mudah bisnis batik bola ini lebih mudah masuk ke pasarnya.
taken from :: batikbola
Batik bola ini juga dapat menjadi barang koleksi yang unik. Harganya cukup terjangkau jika dibandingkan jersey bajakan. Dari salah satu toko online, kisaran harganya sekitar 85.000-99.000. bahkan untuk couple (satu dress dan satu baju) harganya cuma 190.000an. (duh, gw mau donk baju couple Chelsea itu, harganya lumayan murah, tapi masalahnya gw ga punya couple yang bisa make nto baju. Nyesek ah…)

Ini contoh permulaan dari penggabungan budaya dengan kegemaran. Siapa tau suatu saat nanti ada lapangan bola dengan motif batik, atau bola sepak yang ada motif batiknya…

Labels: , ,